- F054952CEF20F0CD41E9111C0F7F3DC2

DPRD : Jalan Margonda Berbayar Hanya Memindahkan Kemacetan di Jalan Lain

  • Bagikan
Sejajar Rel Kurangi Beban Macet Margonda
Inilahdepok.id- ‎ Ketua DPRD Kota Depok, Hendrik Tangke Allo mengatakan sampai saat‎ ini belum mendapat informasi resmi soal wacana jalan berbayar yang dilontarkan Pemprov Jabar. Pemprov beracana menerapkan ERP di Jalan Margonda.
Menurutnya, program itu bukan ide yang ngawur. “Hanya saja harus diperhatikan dulu kesiapannya. Itu boleh saja dan rencana bagus tapi harus dipikirkan solusi lainnya bagaimana,” katanya, Kamis (12/4).‎
Yang harus disiapkan adalah soal alternatif jalan lain untuk pengguna non berbayar. Dan jika jalur Margonda dibuat pemisahan antara berbayar dan non bayar maka akan sangat mustahil.
“Sudah ada jalur alternatifnya belum? Lalu bagaimana soal kajiannya?,” tanyanya.
Dia menuturkan, ERP di Margonda hanya akan membuat kemacetan baru di titik lain. Karena pengendara lain akan mencari alternatif jalan yang tidak berbayar.
“Sama saja hanya memindahkan kemacetan saja. Margonda bisa jadi tidak macet, tapi kemacetan bisa jadi ada di titik lain,” ungkapnya.
Sementara itu, anggota Komisi C DPRD Depok, Sri Utami menutukan, kajian terhadap Jalan Margonda mutlak dilakukan sebelum penerapan ERP. Saat ini kata dia, ‎secara umum kondisi margonda saat ini memang sering mengalami kemacetan panjang terutama di jam-jam sibuk. “‎Keterlambatan pembngunan infrasyruktur transport publik yang nyaman, aman, terintegrasi dan terjangkau kita saksikan dampaknya saat ini,” katanya.
Hal ini diiringi kemudahan kepemilikam kendaraan pribadi serta maraknya transportasi online. Jadi, katanya, pendekatan penyelesaiannya harus terintegrasi‎.
“Pelebaran jalan bisa jadi opsi tapi tidah boleh mengorbankan jalur hijau di tengah. Karena itu jalur supply oksigen dan penyerapan polusi yang intensitasnya cukup pekat pada jam- jam padat,” ungkapnya.
Solusi sementara lain adalah dengan membongkar separator jalur lambat dan cepat. Tujuannya kata dia agar kapasitas jalan bisa sedikit lebih lebar. “Jika feasibitasnya baik ERP bisa saja diterapkan tapi tujuannya bukan untuk peningkatan PAD tetapi untuk mengalihkan preferensi masyarakat pada jam sibuk dan agar lebih merata penyebarannya di jam-jam lain,” pungkasnya.(ctr/id)
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *