- F054952CEF20F0CD41E9111C0F7F3DC2

Pencarian Korban di Puing Akibat Gempa, Tim SAR Kekurangan Alat Berat

  • Bagikan
Salah satu bangunan yang roboh di guncang gempa 6,5 sr, 7 desember 2016

Inilahdepok.id – Gempa 6,5 Skala Richter mengguncang Pidie Jaya, salah satu kabupaten di Aceh. Gempa  tersebut mengakibatkan ratusan bangunan luluh lantah berkeping. Tim SAR gabungan pun hingga kini masih mencari korban yang diduga berada di antara puing –puing reruntuhan bangunan tersebut.

Namun, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana Sutopo Purwo Nugroho mengungkapkan tim menghadapi sejumlah kendala dalam evakuasi tersebut. Salah satunya alat berat untuk membantu menyingkirkan reruntuhan puing bangunan.

“BPBD Kabupaten Pidie Jaya kekurangan alat berat untuk mengevakuasi korban yang terhimpit bangunan roboh,” tulis Sutopo dalam pesan tertulisnya, Jakarta, Rabu 7 Desember 2016.

Walau demikian, tim SAR gabungan masih berupaya maksimal dengan perlengkapan seadanya.

Menurut data terakhir BNPB, hingga pukul 20.30 WIB, Rabu 7 Desember 2016, tim SAR menemukan 94 korban meninggal dunia akibat gempa Aceh. Sementara ratusan lainnya luka-luka. Belum termasuk beberapa warga masih dinyatakan hilang.

Dia mengatakan sudah ada beberapa bantuan logistik untuk penanganan awal gempa Aceh.

“Bantuan logistik dan peralatan bantuan dari BNPB yang sudah diberikan bantuan untuk perkuatan kapasitas BPBD saat digunakan. Bantuan berupa tenda, permakanan, peralatan SAR, kendaraan dan lainnya,” terang Sutopo.

Menurutnya, PMI Provinsi Banten juga sudah menyalurkan bantuannya. Bantuan itu berupa 500 paket family kit, 500 paket hygiene kit, 1.000 selimut/blanket, 200 kantong mayat/body bag, 50 rompi, 500 tarpaulin.

“BPBA dalam perjalanan untuk memberikan bantuan berupa tenda posko 1 unit, tenda pegungsi 1 unit, tenda keluarga 5 unit, velbed 20 unit, lauk pauk 100 paket, makanan tambahan gizi 100 paket, selain itu BPBA membawa alat evakuasi gempa untuk menghancurkan sisa bangunan,” Sutopo memungkas(ctr/id/l*).

Hingga kini, korban gempa Aceh masih membutuhkan uluran tangan.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *